Call Us 0354 3101544 | Email alazharpare13@gmail.com

Arab

bahasa Arab

Apa Perbedaan Antara Orang Arab dan Palestina?

Orang Arab melacak asal mereka ke semenanjung Arab Saudi, Yaman, dan daerah di sekitar laut merah. Orang – orang Palestina di sisi lain melacak asal – usul mereka ke Area yang mewakili keadaan Israel saat ini. Arab dianggap sebagai istilah longgar yang digunakan untuk orang – orang yang berbicara bahasa Arab, menyebut diri mereka sebagai orang Arab, mayoritas mereka memeluk iman Islam. Mereka tinggal di mana saja di wilayah yang disebut Timur Tengah, wilayah ini terdiri dari sekitar 21 negara Arab. Mereka kira – kira diperkirakan sekitar 350 juta orang. Orang – orang Palestina diduduki orang yang hidup di bawah pendudukan militer Israel sejak 1967 (6) perang hari.

Baca juga: Belajar Bahasa Arab Di Ummul Qura pare

Mereka mungkin dianggap orang Arab sejauh bahasa Arab yang mereka ucapkan, dan sejauh kesetiaan mereka kepada orang Arab lainnya. Palestina dianggap sebagai etnis seperti Suriah, Lebanon, Kuwait, Irak, Yordania, dan sebagainya. Mereka berutang pengakuan mereka sebagai etnis yang terpisah dan berbeda dengan mendiang pemimpin otoritas Palestina, Mr. Yasir Arafat. Sebelum era Arafat, Palestina disatukan dengan orang Arab lain atau dianggap sebagai segmen dari seluruh komunitas Arab yang besar. Arafat bersikeras dan memperoleh pengakuan dunia untuk Palestina sebagai etnis yang berbeda yang hidup di bawah pendudukan militer dan harus dibebaskan dan mendapatkan penentuan nasib sendiri di negara berdaulat mereka sendiri berdasarkan pada resolusi PBB yang diakui.

Baca juga: Kursusan Bahasa Arab Al-Azhar Pare

Palestina diyakini berada di antara 8 hingga 10 juta orang, dua pertiga dari mereka tinggal di diaspora di negara – negara Arab lainnya sebagai pengungsi atau tersebar di seluruh dunia. Mereka rindu untuk kembali ke Palestina merdeka suatu hari ketika Israel memutuskan untuk memberikan mereka hak penentuan nasib sendiri dan menarik personil militernya keluar dari tanah mereka. Semua yang mengidentifikasi sebagai orang Palestina saat ini adalah orang Arab, tetapi tidak semua orang Arab adalah orang Palestina. (Banyak yang sama dengan semua orang Jerman adalah orang Eropa, tetapi tidak semua orang Eropa adalah orang Jerman.)

Baca juga: Belajar Bahasa Arab Di Al-Azhar Pare

Ini tidak selalu terjadi. Sebelum 1948, orang – orang Arab di Palestina kebanyakan diidentifikasi sebagai orang Arab atau Suriah, sementara orang – orang Yahudi di Palestina diidentifikasi sebagai orang Palestina. Misalnya, Pos Palestina adalah surat kabar Yahudi, yang ditulis dalam bahasa Ibrani. Orang – orang yang hari ini menyebut diri mereka “orang Palestina” hanyalah orang Arab yang, kadang setelah perang 1967, mulai menyadari menyebut diri mereka “Palestina” akan memiliki nilai propaganda. Sebelum itu, mereka bersikeras bahwa mereka hanyalah orang Arab, bukan orang Palestina, dan sebelum pendirian kembali Israel, orang – orang Yahudi yang disebut Palestina.

Baca juga: Kursusan Bahasa Inggris Al-Azhar Pare

Palestina adalah “arabs” yang berarti orang-orang mereka berasal dari negara-negara arab (sebagai “latins” berasal dari negara-negara Amerika Tengah atau Selatan yang berbeda). (Palestina adalah orang-orang dari kalkun, libia, mesir dan negara-negara arab lainnya, yang datang ke israel untuk bekerja … ketika wilayah ini disebut palestine. Tidak ada yang namanya negara palestine atau orang palestina sampai ketepatan waktu). Orang-orang Palestina di Arabisasi sejak sekitar abad ke-6. Mereka adalah kelompok etnis yang berbeda dan sebagian besar terdiri dari keturunan suku Kanaan termasuk orang-orang Yahudi dan suku-suku lain di tanah melihat sejarah Demografi Palestina

Baca juga: Belajar Bahasa Inggris Di Al-Azhar Pare